Jumaat, 14 Disember 2012

Bakat si kecik


       Tajuk tu di tujukan khas buat Anakanda yg tercinta, Bakatnya yg boleh bermain gitar pd usia 6 tahun dan mampu menyanyi dengan baik, Alhamdulillah ank ketiga dari 3 beradik nih sangat menonjol bila di bawa ke show2 undangan menyanyi di serata tempat. Bakat yg semulajadi dan di copy paste dr Mama n Papanya yg tercinta...Sedutan vid dr Dalili si budak comel..



Dan ini Vid semasa Dalili mengadakan pertunjukkan bersama kakak2nya...


Anda dengar dan nilai sendiri..Untuk lebih lanjut boleh subscribe channel You tube saya iaitu TheAmerda100  dan Amerda100...Selamat surfing

Lama tak jumpa rindu ingin bersua..

Assalamualaikum buat semua, Maafkanlah jika lama tidak mengapdate sebarang perkembangan, lantaran kesibukan dan banyaknya kerja yg perlu di bereskan, blog ni lama plak terabai. Thanks buat follower yg sanggup memollow dan membaca isi2 dalam blog ini. Teruskan dengan memollow dan mengisi ilmu2 yg blum teirisi, sama2 berkongsi pengalaman dan rencah kehidupan untuk pedoman buat semua.


Lama sungguh tidak mengapdate perkembangan anakanda tercinta, paling terbaru D sangat sibuk dengan New Album dan single dia yg berjudul " Cinta Dalam Diam" Jom kita dengar sedikit sedutan khas buat Fans2 yg tersayang..




Nantikan kemuculan Beliau dengan Single terbaru soon..Sentiasa stick with us dan sokong kami selagi termampu..Tunggu update soon dr saya mengenai kisah2 kehidupan yg terkini. Salam sejahtera dan Assalamualakum.




Rabu, 10 Oktober 2012

Trip ke Bandung ( Bisnes sambil Bercuti )


Marabaya  www.amerda.com.my



perkataanjiwa.blogspot.com









Salam semuanya pd pengikut blog saya yg di kasihi, sudah lama rasanya saya tidak mengap date News feed terutamanya Novel " Cinta aku dan Dia ", pastinya semua ternanti nanti apakah sambungan episod 7 nanti. Tp tkpe lah,,Saja saya peram dulu, supaya keinginan anda2 semua memuncak sambil goncang lappy mintk di percepatkan update novel itu. Sabarrr yew..Insyaallah hilang bz sy mesti update.

              Bila dh berniaga ni mcm2 yg sy kena tahu. Baru2 ni kami satu family baru lepas beli Camera DSLR Canon EOS 60D, bersama nya juga , kami membeli lense, rode boom , dan pakej barang2 yg sewaktu dengannya untuk kami photoshoot barangan Koleksi Amerda dan jugak khas buat Puteri kami Dayana shoot  Drama slot , Video Clip dan  menaik taraf setiap Cover Vid kami d You tube. Apa sahaja berkenaan kami satu family akn bakal di upload kan dlm Ac You Tube kami. So mana yg tk boleh tgk kt tv boleh la subscribe Ac You tube kami , Username nya ialah Amerda100. Di chanel itu  akn ade drama-drama yg di buat khas untuk peminat2 kami dan bermacam-macam kisah suka dan duka akn di shoot untuk Fans2 kami semua. Ini ingin mengasah bakat ank2 dari segi lakonan, editing dan pengolahan Drama2 arahan kami nanti.

                 Tukang editnya sape lg kalau bukan D sendiri, di pantau oleh papanya dan saya sendiri. Setiap detik dan minit yg berharga akn di gambarkan di dalam Clip nanti. Konsep yg sesuai dengan jalan cerita yg menarik akn membuatkan peminat2 tidak sabar mau menunggu setiap episod clip kami nanti.  Kepada fans tersayang, ttp dengan kami dan sabar menunggu semuanya ya. Paling terbaru kami akn upload teaser kami sepanjang d Bandung di susuli dengan Travel lodge kami sepanjang pergi , balik dan sepanjang kami berada di sana. Untuk pengetahuan, buat pertama kali kami sefamily  menjejakkan kaki di sana ( Bandung ).

Tanpa berlengah lg ,.Inilah pengalaman kami. Bak kata pepatah, " Banyak berjalan jauh pemandangan,  banyak pengalaman ". Ikutilah kisah kami sefamily. Selamat membaca.

     Persiapan semuanya lancar, tinggal saja bertolak ke LCCT. Dari Putrajaya ke LCCT lebih kurang 40 minit masa perjalanan kami. Kami di hantar oleh adik my hubby iaitu Sheda. Tiket kami agk mahal kerana di beli seminggu sebelum kami ke sana, bila di kira- kira,  semua skali dengan caj beg pergi dan balik, dalm 3K jugak la hangus. Mana yg nk jimat, tiket flight jgn beli mcm kami beli, beli 3 bulan sebelum gitu, sangat la murah. Kami tk kisah pasal tiket sbb memang kami tau yg kami akn pergi dlm masa terdekat. Kalau nk tunggu murah rugi banyak la. Lgpun katanya urusan bisnes, mana boleh tangguh2 kan. Kali ni kami membawa beg besar sebiji sorg, Fungsinya untuk membawa pulang barang2 yg di beli di sana nanti. Itu je cara yg afdal untuk bisneswoman kecil2 kecilan mcm saya ni. Bg mengelakkan jugak kastam banyak cerita , cara ini adalah lebih selamat. Kredit dan tq banyak2 jugak buat Cik Qoma , Bos besar Qoma Butik, beliau banyak memberi tunjuk ajar dan tips bagaimana caranya membawa barangan kami dengan selamat. Aminn..



Waktu penerbangan kami pd pkl 11.45 malam . Mcm biasa, kami kena sampai 2 jam sebelum d LCCT untuk melancarkan proses2 biasa untuk fly nanti. Saja perut di biarkan lapar sbb tk sabar nk rasa makanan di Bandung. Tapi 3D sempat jugak menjamu selera ringan2 d kafe d LCCT. Saya dan suami saja simpan rasa lapar itu untuk menjamu selera d Bandung. Katanya makanan di sana semua enak2 belaka. Tak sabar plak rasanya. Ini ada beberapa keping gambar yg sempat d snap oleh kami.. Jom tgk gambar2 nya..


Airport Bandung, sempat la snap pic mana yg ada.



Sempat merenung luar jendela..Bdk ni takut tinggi nih..



 Pemandangan di luar jendela



Ada jugak gambar2 kami yg hilang mungkin masa copy tu ade yg tersilap tekan jd hilang, Ralat sangat sbb banyak sgt gambar2 yg cantik di ambil semasa di LCCT, sepanjang fly dan sampainya kami d Airport Bandung. Tp tkpelah , kami redha. Ada la tu silapnya masa tranfer gambar2 semua ke lappy, maybe no kod gambarnya sama, bila salah tekan semuanya hilang. Ini je la yg tinggal..Ada 8 gig tuh...Fuhhh,,,,Sudahnya , kami up yg mana ade je..sedih,,,huaaaa,,,sob2

       Sepanjang Fly  ke Bandung , kami di tempatkan berjauhan tempat duduk, seb baik 3D duduk sama2. Cuma saya dan hubby duduk lain2 tempat. Saya bersebelahan dengan org Bandung yg kebetulan balik negeri. Sempat la kami borak2 bercerita tentang keistimewaan Bandung. Mcm2 yg kami cerita dan saya jugak ceritakan hajat kami satu family ke sana. Borak punya borak, dia terkejut dan tidak sangka yg dia dpt bertemu dengan Dayana. Rupanya dia pun kenal Dayana ni artis cilik d Malaysia. Terbayang kegembiraan seorang rakyat Bandung yg mencari nafkah di Seremban. Kiki namanya.  Raut wajahnya seakan Anne Ngasri tp versi debab, kalau senyum nampak manis sgt.  Excited bercampor teruja tk sangka bila saya ramah melayannya. Dia ingt saya ni nk balik Indon, muka saya mcm muka indon ke ? hahaha..Dan dia cakap saya ramah, tk sombong mcm org Malaysia yg lain. Katanya kalau imegresen Malaysia tambah2 kalau naik Feri, memang kena tengking2 lg kalau tau dia tu org indon. Kesian Kiki,,Sabar ya Ki., tk semua org Malaysia sombong, ada yg baik2..

      Baru 1 jam berborak, tp mcm dh kenal lama. Kiki dengan bangga meng offer diri dia untuk menjadi supir  ( tourist guide ) . Katanya niatnya ikhlas dan memang niat ingin menolong kami sefamily. Katanya kalau tak tau, nanti di tipu. Lgpun dia terpksa menetap di negara sendiri berikutan permitnya sudah hbs dan dia akn kembali ke Malaysia dalam  tempoh 6 bulan lg. Ade la cerita tersembunyi yg tk boleh d catatkan di sini, hanya saya , Kiki dan kami sefamily yg tau. Bila Kiki offer diri untuk menjadi pemandu pelancong kami, kami sgt happy dan berbesar hati. Entah mengapa perasaan ini tk rasa yg Kiki buat semua sbb ada tujuan tertentu. Terpancar keikhlasan di muka nya yg tembam tu..Lgpun dia tk minta balasan dari kami. Lagi2 upah. Thanks Kiki. Hanya Allah bisa membalas jasa kamu dan family.

            Lebih kurang 5 minit lg nak mendarat, saya menjenguk ke luar tingkap dan dapat lihat rumah2 dan bangunan2 yg saling berdekatan di antara masing2. Memang jauh bezanya dengan tempat kita. Bangunan nya yg agk usang dan tidak la besar kalau nk di bandingkan dengan Malaysia. Tetapi bergantung di mana tempat itu, contohnya kalau Bandar Bandung, ada bangunan yg cantik2, dan besar berbanding di pinggir bandar. Kalau kita bangunan nya tinggi melangit, tp di sana tkyh nk dongak tinggi2. Bangunannya padat begitu jugak rumah2 nya. Jarang sekali dpt tgk rumah yg besar2 yg ade di tepi2 jalan. Kalau gerai menjaja memang merata-rata. Ini berikut menjaja di sana tidak perlu lesen berniaga seperti Malaysia. Jd sapa saja yg mampu dan ada modal berniaga memang boleh je berniaga. Kedainya dekat2 dan menghidangkan menu yg agk sama. Di sana yg saya tengok, makanan gerai yg paling popular ialah Bakso, Somay , Batagor , Bakwan, Martabak telur, Martabak bangka, gerai buah buahan, cakue, dan aneka Nasi Goreng. Ada lg mungkin yg saya terlpas pandang. Nanti sy update lg.

        Alhamdulillah kami mendarat dengan selamat. Sampai saja di Bandung, kami di kenalkan oleh Kiki saudaranya yg menunggu untuk menjemput Kiki di airport. Selesai saja pertemuan yg singkat itu, kami menuju ke Hotel yg di tempah oleh Supir kami iaitu d Orange Home. Tp sebelum kami ke Hotel, kami ingin menjamu selera dahulu, jd kami suarakan pd supir kami supaya membawakan kami ke tempat makan yg enak2. Tp supir kami seakan malas untuk memenuhi permintaan kami, di katanya kedai2 yg sedap2 sudah tutup. Jd supir minta kami makan fast food. Saya cakap lah, kalau fast food , kat Malaysia pun ada. Kiki cuba berkomunikasi bahasa Jawa dengan supir itu. Katanya kiki, supir tu tk nk bawak kami makan di tepi jalan, takde class katanya. Sedangkan sy telah maklum pd Kiki awl2 lg kalau ade makanan yg best, tk kira la kt mana, just drop by je..Kami tk kisah asalkan halal. Kalau ikut standard memang lapar la kami. Kami tk pernah berkira di mana saja , asalkan bersih dan halal. Sedang mencari cari kedai makan ,  kami ternampak satu kedai namanya Satay Shinta yg di buka 24 jam dan menghidangkan makanan yg cukup lazat. Terus sy memberitau Supir yg kami mau ke sana. Setelah supir parking kereta,  dengan tidak berlengah kami turun. Kedainya sgt klasik, cozy dan cantik..Jom tgk kami makan apa..



 Lepas memesan makanan dan Tengah menanti makanan sampai. Muka keletihan



Sup Kambing bersama Telor Dadar ini di pesan oleh papa. Daging kambingnya sangat lembut dan rempah sup nya lain sama sekali dr sup di Malaysia.. Sedap bangattt !!!



Nasi goreng Ikan Masin Pedas di pesan oleh Dayana dan saya. Nasi gorengnya saya bg 100% sedap. Memang cukup rasa, tambahan ikan masin nya yg lain dan jauh beza dari sini.



 Lamb chop ini Dalili yg pesan, Dalili ni memang mcm tu la., taste dia yg keren2 ( bgs2 ) je, Sepetang tk makan tp bila makan, order lamb chop. Tp serius cakap, Lamb chop nya sgt sedap. Whip kentang nya di buat lain sangat, agk kenyal dan sos nya sgt berbeza. Daging kambingnya di hidangkan bersama lemak dan dagingnya sgt lembut. Sayangnya si Dalili mcm biasa, kalau mkn tk pernh hbs. Semua makanan, kami saling rasa merasai dan dapat menikmati kesemua keenakan makananya. Yg pastinya , kesemuanya memang BEST !!.



Ini plak Nasi Goreng Seafood yg di pesan oleh Dayini. Udangnya fresh dan  kecil2.  Banyak lauk2nya dlm pinggan. Rasanya pun sgt sedap. Dekat Malaysia susah nak cari Nasi goreng yg rasanya cukup enak, pedasnya, masin manisnya, memang tk sama. Kecuali kalau homemade la. Lauknya mesti ciput dan tk cukup rasa. Tp tk semua la, ada jugak Restoran kt Malaysia sedap2 gila makanannya. Tengok kedai jugak la kan..Di Indonesia ( Bandung ), rasanya sgt berlainan, bukan saja rasa, cara pembuatannya pun lain. Saya sempat juga berkongsi resepi dengan Kiki mcm mana setengah resepi di masak d sana. Kalau duduk lama skit balik sy jd Tong drum la jawabnya.

       Pd mulanya kami duduk, kami di hidangkan tea suam, tanpa di minta..tea tu rasanya kelat dan tk manis. Di sana memang kalau makan di hidangkan tea tawar. Kalau d bandung, bila kita nk minum tea o ais atau panas, kita kena cakap nk Tea manis, baru la waiter tu faham. Kalau tidak memang tawar la jawabnya. Kami memesan jus buahan untuk di minum. Saya agk teruja bila mendengar yg Jus buahan sgt popular di bandung. walaupun kedai kecil2 akan ade Jus buahan. Terutama  Jus Avocado. Jus Avocado atau di panggil Jus Apukat  memang popular kt Bandung. Katanya buah itu murah dan senang untuk di dapati. Saya memesan Jus apukat untuk di minum.  Sedap dan pekatnya memang tk boleh d gambarkan. Terasa nikmat nya sgt, dalam keadaan lapar, haus dan agk keletihan , bila minum Jus Apukat hilang semua penat. Memang best !!! .3D pulak memesan Jus Strawberri, Limau Ais , Susu ais dan tea manis..

    Dinner pd pkl 2 pg itu sgt lah enak. Kami menikmatinya dengan rasa bersyukur sgt. Kiki meneman kami makan dan bercerita apa lg keistimewaan di Bandung. Sambil makan sambil borak2. Sayangnya kami lupa untuk memesan Satay. Di sana menu specialnya Satay, tp bila dh lapar menu yg berat kami mintk sampai lupe menu yg ringan2 mcm Satay. Tp tkpelah, apa yg ada pun lebih dr cukup buat kami sefamily. Alhamdulillah sgt2. Harga makanan semuanya kalau di ikutkan dalam matawang RM  lebih kurang  90 ringgit. Bg saya Harga nya sesuai dengan tempatnya. Kalau d Malaysia restoran yg besar2 gitu harganya dh cecah ratus. Jd bg kami RM 90 ringgit kami makan seramai 6 org dan masing2 minum jus sgt lah berbaloi.  Kalau di Malaysia harga nya mungkin mahal la sedikit . Memang puas. Yg penting makanannya sedap  dan servisnya bagus. Alhamdulillah.

Selesai saja makan dan bayar , Kami di bawa oleh supir ke Orange Home..

Agk jauh dr tempat kami akn shopping dan ke bandar Bandung nanti.. Jalan nya sempit dan ke dalam.  Memang agk susah untuk dapatkan pemandu jika hendak keluar bershopping. Tp saya faham kenapa supir2 bersatu nak menaikkan Orange Home ni.. Bak kata pepatah sy sendiri, " awk untung, saya pun  untung , jd sama2 untung..Faham2 la ek apa maksudnya..Kami hanya daftar untuk semalam sahaja, dan decide untuk mencari bilik lain pd keesokkan harinya. Sengaja kami buat mcm tu kerana ingin merasa pengalaman dan suasana di tempat org.. Kalau kt Malaysia ni, Orange Home ibaratnya mcm bilik  biasa untuk Family. Kiki agk mengeluh bila saya memberitau harga semalaman dan upah supir untuk satu hari. Kalau dalam 5 hari kami kena belanjakan hampir RM 1500 untuk  upah supir dan bilik sahaja, tidak termasuk makan n kos lain jika ingin pergi Ke luar dari Bandung. Harga menetap d Orange Home agk mahal kalau di bandingkan dengan harga bilik d  Malaysia . Orange Home ni mcm apartment atau di panggil rumah susun di Indonesia.  Harganya untuk satu malam ialah RM 170.  Di sini, saya nampak permainan pemilik hotel dan supir yg membawa kami.  Supir terutamanya akn dpt komisyen lebih bila bawak customer ke sini. Nasihat saya bg yg nk kesana, hati2 dengan duit anda. Anda tidak sedar yg setiap benda akn di caj oleh supir anda sendiri. Percayalah, anda kena lebih bijak dan berjimat bila di sana. Cajnya hampir sama bila kita di Negara sendiri.  Syukur pd Allah kerana pertemukan saya dengan Kiki.. Kalau dia tkde kami tk tau la berapa rupiah  lg duit kami melayang mcm angin je.  Alhamdulillah..Meh tgk gamba, ada la kami snap skit keadaan rumah susunnya.


 Pemandangan di luar bilik.. ade satu kolam besar dan ruang duduk bersantai.


My princess posing berdekatan Kolam besar di depan bilik. Ikan nya pun besar dan banyak.



 Papa pun sempat posing jgk..



Lukisan di dinding tempat check in..



Muka tu kan pelik..Hehe2...Excited kot,,hehe



Sekali tgk Orange Home ni tk besar tempatnya, Hotelnya kecik dan bertingkat. Ade ruang makan di sediakan untuk makan pagi. Macam Kafe kecik gitu. Kalau d Malaysia Hotel 1 star yg biasa sgt tp harganya agk mahal bila kita d Bandung. Rata2nya semua Malaysian yg dtg dan menetap di sana. Bila berbincang dan lihat pd gayanya baru la saya faham permainan org2 d Indonesia ni..Cukuplah satu family kami yg tau.  Saya sangat pasti bila org malaysia yg tidak tau mana arah tuju dan reference dia sapa atau  kawan yg biasa ke sana dan membaca blog2 yg ada memilih di sini. Kalaulah anda semua tau permainannya yg sebenar, kamu semua akn mengeluh dan akn lebih berhati2 bila kesana.  Ada ramai yg bersama-sama kami  dari Malaysia juga menetap di sini.. Kalau yg datang ramai2 duduk satu bilik mintak d tambah tilam untuk satu malam RM 170 dh murah sbb bayarannya boleh kongsi. Tp kalau family, untuk hotel yg seumpama itu dengan harganya di bandung  sebanyak RM170 itu mahal bg kami. Cuba bayang kalau 5 malam..?? Bukan lah kami tidak mampu nk tinggal atau cek in d Hotel 7 bintang sekalipun, tp katanya Bandung itu tempatnya cantik, murah kosnya dan enak makananya. Kalau nk 5 bintang Malaysia pun ada. Jd kami memang besederhana. Konsep kami ke bandung pun untuk Bisnes Vacation. Mana yg boleh berjimat kami berjimat.


Tunggu update seterusnya dari kami Hari pertama kami ke destinasi yg pertama.. Nak tau apa lg yg best2 kami alami dan apa lg yg kami tau sepanjang kami d Bandung ??? Tunggguuu


Hasil Nukilan : Aida Amer

Khamis, 30 Ogos 2012

Cinta aku Dan Dia Episod 6


Cinta aku Dan Dia Episod 6




Kepala ku yg masih buntu dan emosi ku masih tidak stabil, entah mengapa tiba2 aku rasakan hidup aku begitu penuh dengan Ujian, Yg mampu aku buat ialah sentiasa memohon pd Allah dan bersabar dengan apa sahaja ujian yg bakal melanda..Sungguh aku tidak mampu menahan segalanya di saat ini, aku perlukan seseorang untuk bersama aku berkongsi masaalah dan menenangkan aku. Namun semuanya aku rasa tidak bererti. Jiwa yg masih berserabut melayan seribu persoalan bermain di minda ku ini, Hanya Allah lah tempat aku mengadu, Ya Allah, aku redha dengan ujianmu, bantu lah aku supaya aku tabah menghadapi segalanya..Semoga sinar bahagia menjelma buat aku..

" Krinnnggggg kringggggg  " Lamunan aku tiba2 terhenti mendengar bunyi telefon di ruang tamu.

Ku biarkan sahaja deringan itu tanpa berangkat, hati aku kosong dan mud aku masih dalam keadaan yg tidak menentu, bimbang jikalau aku terkasar bila bercakap nanti. 

" Kringgggggggggg " makin di biarkan makin kuat berdering..Hati aku semakin geram dan bosan dengan deringan telefon itu. 

" Sapa lah pulak ni, Arghhhh " Aku bangun dan cepat2 mengangkat telefon di ruang tamu.

" Helllo, !!  " suara aku agk kasar, 

" Nak cakap ngan sapa " ? 

Aku bertanya siapakah gerangan yg menelefon, sebaliknya suara tidak kedengaran, hanya dengus nafas seakan  terketar- ketar ingin memulakan perbualan.


" Hello, awk sapa dan nk cakap dgn sape ? , Jawablah, kalau tk jawab saya letak telefon nih, " Nada suara aku bertambah geram.
Agk lama jugak aku menanti jawapan ,  nampaknya suara belah sana tidak kedengaran,  sunyi dan sepi.  Hanyalah hembus nafas yg semakin lama semakin kuat kedengaran, harapan aku supaya pemanggil misteri ini menjawab dan menyatakan apa yg dia nak sekarang.

" Heii...cepat boleh tak ? saya dengar  nafas awk ni.,kalau awk rasa nak cakap , cakap, kalau tk saya letak !! " Aku cuba mengugut. Nada suara aku makin tinggi.

" Ci.... sa sa sa..saya rindu awk " Tiba2 suara di sebalik gagang itu berbunyi, aku gk terkejut, dan aku seakan cam dengan pemilik suara tersebut.

" Deeezzzz, " Terkeluar nama itu di mulut aku.

Aku kaget dan sgt terkejut dengan panggilan telefon itu, sungguh aku tidak menyangka , panggilan telefon itu dari Deez..Btulkah Deez atau org lain ? tp suara itu sgt aku kenali, tidak lain dn tidak bukan, memang Deez. 

 " Tuuuuutttt ... Tuuuuuu... Tuuuuuut " Talian di putuskan oleh Deez..aku terduduk. Jiwa aku terimbas dan terpana, mengapa ??? di saat aku bencikan mu, di saat ini kau dtg..Tidak cukupkah lg dengan apa yg kau lakukan pd ku Deez ? Kepala aku semakin berat, hati ku meronta meminta penjelasan. Kebencian aku meruap pd Deez, tp apakah aku benci atau sebaliknya ? berulang kali aku cuba menolak seribu andaian, dan aku cuba bersikap seperti biasa, tp aku tewas. SEmakin lama semakin suara itu menghantui aku. Kedengaran suara itu seperti org sedang menangis atau tercungap. Kenapa dengan Deez ?? 

Tengah2 aku  berfikir apakah di balik semua ini, tiba2 aku di tegur oleh ayah..

" Cici, Malam ni ayah nak melawat Aimee d Hospital, Cici kena ikut ya.. Ayah nk bincangkan pasal pertunangan cici dengan Ayah  Aimme nanti..siap2 ya." Ayah menyapa aku.

Aku agk terkejut mendengar suara ayah, aku sapu air mata aku yg mengalir tanpa di minta, dan mengangguk tanda setuju dengan permintaan ayah.

" Cici, ci kenapa ? Ayah mendekati aku dan muka ayh sedikit kaget melihat aku sedih. 

" Eh tkde pape ayah,,Ci ok je, " aku cuba menstabilkan emosi aku. Aku menyapu cepat2 air mata aku yg semakin kuat membasahi pipi. Hiba terasa tapi aku cuba sorokkan dr ayah. Aku tk mahu ayah sedih bila tau aku sedih..

" Hurmmm, Ci, ayh tahu Ci tgh berlawan dengan perasaan ci, ayah faham, tp ayah nak Ci redha, ayah doa yg terbaik untuk ank ayah, " Ayah cuba menenangkan aku sambil mengusap rambut aku..Buat kesekian kalinya air mataku jatuh lg..aku memeluk ayah dengan erat, Esakan aku makin deras.

" Dah2.. tk nk nangis, nanti hilang cantik, cepat siap, ayah tunggu ya." Ayah cuba berseloroh menenangkan hati aku, sambil menyapu air mata yg masih tersisa di pipi aku.

Aku hanya menunduk dan tersenyum pahit, dalam hati aku semakin keliru, persoalan yg semakin membuat aku buntu, kenapa sekarang Deez muncul, aku masih lg terbayang wajah sayunya di tanah perkuburan  dan sekarang hembus suaranya yg seakan dalam kesedihan, seakan akan mau memberitau aku sesuatu. Bagaimana pulak dengan Aimee ?? aku mesti patuh dan pegang pd janji, dan sekali kali aku tidak akn mungkiri, walau hati ku tidak untuk itu. Aku mesti tunaikan janji ku pd Arwah Datin..Mesti !!

   Ku sarungkan Baju Kurung warna unggu dan selendang unggu cair aku padankan bersama , mekap aku yg nipis dan mata ku yg bengkak masih jelas kelihatan di wajah ku. Aku cuba berkeadaan yg baik seboleh mungkin. Aku mesti harungi detik yg amt bermakna hari ini. Aku mesti bgtau pd Aimme tentang kematian Ibu kesayangannya. Dato sengaja mengamanahkan kepada ku mengkhabarkan berita sedih itu. Dan aku kena setabah yg mungkin untuk itu.

  
 Kereta memecut kadar yg sederhana menuju ke arah Hospital tempat Aimee di rawat. Mak tidak bersama kerana menyiapkan kerja2 yg masih tertangguh di rumah. Hanya aku dan ayah. Di benakku aku masih tertanya tanya, mengapa ??? btulkan suara tu suara Deez, ? memang ia suara tu kepunyaan Deez, tp mengapa ??? Arghh..kepala ku seakan nk pecah bile ku fikirkan. Lupakan semua ini..Perasaan aku berkecamuk. Aku harus lupakan semuanya berkenaan Deez, lupakah dengan apa yg Deez lakukan pd ku sebelum ini ? Tidak...!! Aku tk akn balik pd Deez, aku harus tumpukan sepenuhnya pd misi aku sekarang..

Ku alihkan fikiran ku yg bercelaru ini dengan  mengingatkan wajah Aimee. Serta merta hati aku berdebar debar, perjalanan yg agk jauh ku rasakan makin dekat, dan aku tidak mampu menghadapi ketika dan saat ini. Bagaimana aku harus mulakan dengan perkhabaran yg sedih itu ?? Tolong lah aku Ya Allah, berikan aku kekuatan untuk menghadapinya. Berikan jugak kesembuhan dan kekuatan untuk Aimee meneruskan kehidupannya. Hanya pd mu aku berserah, dan hanya pd mu aku bermohon, Sesungguhnya engkau la penentu sebaik baik jalan. Berikan aku kekuatan, jikalau benar lah Aimee jodoh ku, maka kau dekatkan lah Ya Allah..Sesungguhnya hanya engkau yg Maha Mengetahui.

Ayah dan aku berjalan memasuki Lobby Hospital, Kami terus menaiki lif dan menuju ke Wad di mana Aimee di tempatkan. Sepanjang perjalanan,  mcm2 senario pesakit yg aku lihat , agk seram bila tgk kaki dan tgn tergantung akibat kemalangan. Dada aku berdegup kencang. Aku nampak Aimee dari kejauhan , Nampak nurse tengah melakukan tugas2 biasa memastikan agr semuanya berkeadaan baik. Aku memegang erat tgn Ayah, aku agk seram bila masuk hospital, maklumlah, aku takut jarum. tak boleh ku bayangkan kalu aku dalam keadaan mcm tu.  Aku nampak Dato tengah duduk di tepi katil Aimee. Dato setia menemani anknya yg tercinta tidak kira waktu. Tabahnya Dato, aku tk dpt bayangkan keadaan yg dato alami sekarang, baru sahaja kematian Isteri tercinta dan anknya masih tidak sedarkan diri. Kalau aku, mungkin aku pulak yg akn pengsan dan lansung tidak sedarkan diri bergelut dengan  keadaan begini..Semoga Dato sentiasa redha dengan ujian yg besar ini. Doaku dalam hati..

" Assalamualaikum, " ayah menyapa Dato, 

" Walaikumussalam " Dato menoleh dan terus memeluk ayah dengan erat, terpancar kegembiraan di muka ayah dan Dato.

Lama pelukan Dato. Seakan mau melepaskan beban yg di pikul dengan merangkul sahabat baik sedari kecil. Aku  sayu melihat ayah dan Dato berkeadaan begitu, aku lihat air jernih di muka Dato, berguguran juga air mata jantan yg di pendam ke sekian kalinya. Ayah menepuk2 kecil dan mengusap usap belakang Dato.

" Sabar , aku tahu kau sedih, kami ade untuk membantu kau..Aku tk nk tgk kau mcm ni., " Ayah cuba menenangkan Dato, aku biarkan ayah melayan emosi sedih ketika ini. Ku merenung wajah Aimee yg masih berbalut, masih lg tidak sedarkan diri. Aku pusatkan seluruh pandangan ku ke wajah Aimee. Bagaimana aku hendak ungkapkan kata2 itu ? Lgkan Dato pun lemah, apatah lg aku. Aku nampak Ayah memberi isyarat mata supaya aku mendekati Aimee, dan ayah membawa Dato ke bilik rehat untuk berbual.
Aku mendekati Aimee perlahan lahan, aku menarik kerusi dan duduk d sebelah Aimee..Aku renung mata Aimee yg masih kekal tertutup, entah bila agknya Aimee akn sedarkan diri, aku cuba memberanikan diri aku untuk berkomunikasi dengan Aimee. Kata Doc  , aku kena cuba berhubung dan bercakap seolah olah Aimee sedar seperti org biasa, dengan itu ianya meransang otak Aimee untuk cepat sedar.

Aku menyentuh lengan Aimee yg berbalut, aku letakkan tgn ku di lengan Aimee. 

" Assalamualaikum , awk, awk mungkin dh tk ingt saya, tp saya sentiasa ingt awk, saya nak awk cepat sembuh. Saya mintak maaf kalau selama ni saya selalu sakitkan hati awk. "

Suara aku agk gementar, perasaan aku berdebar debar. Aku cuba berkeadaan seperti biasa. tp keadaan ini sgt ganjil bg aku, aku tk boleh berpura-pura.

" Ermm...saya ade sesuatu untuk awk tau, tp awk kena cepat sembuh, kalau awk cepat sembuh baru sy bg sesuatu tu pd awk. Saya nk tgk awk lg, sy tk nk awk sakit, cepat sembuh ya awk."

Aku cuba berkomunikasi dengan cara aku sendiri.

Walaupun masih tiada respon aku ttp berusaha. Aku melihat di kiri meja dan aku ternampak kertas2 lukisan yg terletak di dalam fail. Elok tersusun lukisan2 itu semua, Tiba2 terimbas bila mana ku menolak Aimee sampai terjatuh, dan hbs lukisan2 jatuh berterbangan. Tengah2 aku melihat lukisan2 tersebut, mata aku tertumpu pd satu lukisan, di bawahnya tertulis " Gadis Idaman " ku amati lukisan itu, dan aku sgt kenal akn lukisan itu, Adakah itu aku ? memang lukisan itu gambar aku. Aku agk terkejut dan tidak sama sekali menyangka..Terimbas semua perlakuan yg aku lakukan pd Aimee..Serta merta air mata ku mengalir deras..Esakan aku semakin kuat, aku cuba menutup mulut aku supaya tidak kedengaran oleh sesiapa pun yg berada di situ.  Aku tertunduk dan menangis di lengan Aimee.. Semakin lama semakin kuat. Aku tidak dpt menahan lansung perasaan aku. Aku bersalah pd Aimee. Maafkan aku Aimee...


" Aimee, maafkan saya, saya banyak buat salah pd awk.." Semakin deras air mata membasahi pipi, 

Tengah2 aku menangis, tiba2 lengan Aimee bergerak kecil..Aku terkejut dengan perubahan Aimee,  aku agk gembira, Kalau lah Aimee btul2  dengar apa yg aku ungkapkan sebentar td, Aku doakan Aimee sembuh  cepat seperti sediakala. 

" Aimee !!! Aimee, aku mengoncangkan lengan Aimee.."

Aku cepat2 menekan butang di tepi memanggil Doc yg bertugas..

" DOc, cepat doc, lengan dia bergerak..Aku agk cemas bercampur kaget, gembira dengan perubahan terbaru Aimee..Tp dada ku ttp berdebar-debar, Kalaulah Aimee btul2 sedar, mcm mana aku nk beritau yg dia baru saja kematian ibunya yg tercinta..? sah2 Aimee sakit balik..Mcm mana ni ? 

" DOc tolong.." aku bangun dan mendapatkan Doc di kaunter..Rasa tidak sabar aku,  tidak boleh di sorokkan lg..


Apakah Aimee btul2 sudah sedar dr koma ? bagaimana Cici menghadapi situasi nya untuk mengkhabarkan berita sedih tentang kematian Ibu kesayangan Aimee..Berjayakah Cici ? Mcm mana pulak dengan panggilan misteri dari Deez tu, adakah Deez inginkan Cici kembali ? Adakah cici akan terima ?? sama2 kita nantikan sambungan dalam episod seterusnya dalam Cinta Aku dan Dia..


Di larang sama sekali mencetak atau mengcopy ke blog2 lain dan mana2 saja untuk tatapn pembaca2 melainkan dari blog saya sahaja. Sebarang pelanggaran hak cipta akn di ambil tindakan undang-undang.

Watak-watak tiada persamaan sama ada dengan yg hidup atau yg sudah meninggal dunia. 
 















Hasil Nukilan : Aida Amer

Selasa, 24 Julai 2012

Cinta aku Dan Dia Episod 5


Cinta aku Dan Dia Episod 5


Ayah memecut laju kereta, tidak lama kemudian kami sampai di perkarangan Hospital, Aku yg masih lagi rasa lemah, jd tk berapa nak lemah bila ingtkan apa yg berlaku pd Aimee, memang hati aku baru nk ok balik, cuba nak berkawan balik, Aku takkan maafkan diri aku kalau aku tk sempat nk mintk maaf pd Aimee, Ingatan aku semua terimbas  semasa di bawah pokok, satu demi satu kejadian2 yg berlaku bermain di mata aku, paling kemuncak bila aku menolak Aimee sampai jatuh, Arghhhh...tk patut aku buat Aimee mcm tu, mana boleh...!! Kesian si Aimee...



Aku nampak ramai org berkerumun dia ruang kecemasan, Mak dan ayah cepat2 turun  dari kereta, mak meninggalkan aku  begitu sahaja di dalam kereta, Hati aku meronta ingin turun, dan ingin tau apakah sebenarnya yg berlaku. Keadaan nampak cemas. Aku cuba menggagahkan diri untuk turun. Aku nampak mak dan mak Aimee berbual dan sesekali berpelukan. Keadaan jd sedih, Kenapa ni ? Hati aku meronta, Aku membuka pintu kereta dan cuba berjalan ke arah mak, Yg aku dengar hanya tangisan, Ayah pulak tengah berbual dengan Ayah Aimee di ruang dalam Hospital.


" Mak , Aku memanggil mak, Mak memandang aku dan cepat2 memeluk aku,


" Kenapa mak ? apa yg jd ni ? " hati aku berdebar, tiba-tiba aku dapat rasakan bergeletar seluruh tubuhku,    Ya Allah selamatkan Aimee, kenapa ni , ????




" Ci, ni la Datin TIyah, mak Aimee, Mak memperkenalkan aku pd Datin. 


" Mak apa yg jadi ? " aku bertanya, tumpuan aku hanya ke situ, benda lain2 aku tk nak tau.


Datin Tiyah datang memeluk aku tiba2, 


" Aimee , Aimee kemalangan...Dia mengalami kecederaan yg teruk, Doktor cakap td nyawa dia hanya 70/30% sahaja, Untie risau, Dia lah satu2 nya ank untie, Untie tk nak apa2 jd pd dia..." 





Datin menangis di bahu aku, Air mata jernih ku lihat di pipi mak juga. Bagai kan halilintar membelah bumi, tk dpt ku bayangkan bila ku mendengar Aimee kemalangan, hati aku tiba2 sebak, Badan aku serta merta lemah, pening kepala ku bertambah tambah, Aku nk jatuh tp di peluk Datin. Hati aku meronta, Kenapa ???


" Aimee, kenapa secepat ini...??? Jangan la biar saya mcm ni, saya mintak maaf atas apa yg saya buat kt awk, saya ikut emosi. " Ayat ini lah yg akan aku bgtau bila aku jumpa dengan Aimee. Sapa yg dapat menolak takdir Allah, dan aku takde hak nak persoalkan takdir dan ketentuan semua ini. Tiba2 Airmata aku juga mengalir tanpa di minta .Ayah melambai pd kami supaya masuk ke dalam Hospital, Aku memandang muka Datin Tiyah, mukanya saling tk tumpah muka Aimee, , Walaupun berusia still cantik..Aku mengajak mak dan Datin masuk ke dalam., aku cuba untuk gagah menerima berita di luar jangkaan ini. Hati aku susah nk di gambarkan, yg aku mampu hanyalah berdoa semoga Allah selamatkan nyawa Aimee dan Aimee kembali seperti sediakala. Aku tk sabar2 nk jumpa Aimee...


   
Kami menunggu di tempat menunggu ruang kecemasan, semua menanti dengan penuh sabar , mak menyuruh ayah menghantar aku balik berehat di rumah,  tp aku ttp berkeras nak tunggu sampai Doktor keluar dr bilik OT. Aku tk dapat tenangkan hati aku walau sedikit pun, Dalam hati aku ttp berdoa, mintk di selamatkan semuanya. Zikirku pd Allah ku sedekahkan untuk Aimee.

" Aimee, awk kena gagah hadapi situasi ni, Ya Alllah, hanya kau yg amt mengetahui. " gumamku keseorangan. Air mata ku jatuh setitik demi setitik, Kenapa aku jahat sangat, kenapa aku tk beri peluang untuk aimee kenal dan jd kawan baik aku ? Aimee baik sgt.  Dia muncul di saat aku btul2 kesusahan dan dalam kesedihan. Kenapa kau tarik dari aku Aimee dan Deez Ya Allah ? Seribu persoalan bermain memelikkan aku, 



 Sungguh aku tak mampu menghadapi dugaan ini..Aku tertunduk sambil menangis, aku cuba sembunyikan sebaik mungkin perasaan aku, aku tak nak mak tau apa yg aku lakukan pd Aimee..Biarlah aku sorang yg menanggung, dan aku akn buat apa sahaja asal aku dpt menebus balik kesalahan ku pd Aimee. Aimee maafkan aku..Sedang aku melayan perasaan aku yg tengah tk keruan, Tiba2 muncul Doktor dari bilik OT. Doktor berjalan menuju ke arah Datin, ku lihat mak sentiasa berada di sisi Datin sepanjang menunggu.


" Datin, Aimee mengalami kecederaan yg teruk di bahagian kepala, kami berusaha untuk lakukan sebaik yg boleh, Doa2 la biar Allah panjangkan nyawanya, Aimee koma..!!  Saya akn cuba buat yg terbaik mengikut kepakaran kami yg ada..Mintak Datin dan dato banyak2 doa dan sabar."

            Tiba2 Datin Tiyah jatuh rebah, terkejut dengan berita yg Doktor sampaikan sebentar td..Mak memegang Datin, aku meluru menolong mak, walau badan aku masih lemah, dan aku sendiri masih terkejut tidak terkata dengan berita yg tidak di sangka itu, Ayah dan Dato tidak kelihatan. Keadaan agk cemas. Doktor menyuruh nurse memapah Datin masuk ke bilik rawatan. Kami juga mengikuti ke bilik rawatan. Keadaan jd makin  cemas bila jantung Datin Tiyah lemah, Doktor sedang berusaha merawat Datin menggunakan segala cara yg ada .Datin sempat memandang ke arah aku dan mak yg berdiri di tepi..

        Dato dan ayah baru saja balik dari bilik rawatan di mana Aimee di tempatkan, aku nampak Dato bergegas mendapatkan Datin Tiyah, dan aku nampak Dato di tahan oleh ayah kerana Doktor dan Nurse2 masih lg sedaya upaya menstabilkan Datin. Kesedihan dan kesayuan menyelubungi bilik rawatan. Aku hanya mampu memeluk mak dan berdoa semoga keadaan kembali seperti sediakala. Sebaik saja datin berjaya di stabilkan, Aku nampak Dato meluru ke katil Datin, sayang nya Dato pd Datin Tiyah, Dato seolah olah tidak dapat menerima apa yg jd pd ketika ini, Dek kerana menerima berita yg Aimee koma, Datin di serang jantung, rupanya memang Datin ade penyakit Jantung dan tidak boleh menerima sebarang berita mengejutkan. Aku nampak Datin masih lg bergelut dengan dirinya, Dato menangis sambil mencium tangan Datin, Aku, Ayah dan Mak hanya melihat dan mampu menenangkan , dan berdoa semoga Dato tabah menghadapi situasi ini. Tengah2 Dato menangis, tiba2 Datin membuka matanya, Datin membisikkan sesuatu ke telinga Dato, Dato menoleh ke arah aku,

" Cici, Datin nak cakap dengan Ci ,"  Dato memandang aku dan menarik tgn aku ke arah Datin.

Aku agk terkejut dengan permintaan Datin, aku memandang ke muka mak dan ayah, dan perlahan2 mendekati Datin

" Ci..Unty nak Ci jaga Aimee, tolong penuhi permintaan Unty, Unty nak Aimee hanya jd milik Ci, Janji dengan Unty, "

Terketar ketar dan lemah suara Datin mengenggam tangan aku, semua jd saksi di atas ayat yg baru saja Datin luahkan, aku sedikit terkebelakang kerana terkejut dengan permintaan Datin, Aku tk boleh..!! aku baru sahaja kenal Aimee dan mana mungkin Aimee akn jd milikku apatah di jodohkan. Ya Allah , dugaan apakah ini ? aku serba salah, Datin masih mengemggam tangan aku dan menanti jawapan.

" Ci, unty dh tk lama, hanya itu sahaja permintaan Unty, dan Unty harap Ci tolong penuhi."

Suara datin makin lemah, dadanya makin turun naik turun naik, Datin seolah olah tengah bergelut. Nadi nya yg td normal dh unstabil balik .Aku jd risau dengan perubahan Datin yg tiba2. Aku hanya mengangguk pantas, itu sahaja yg mampu aku buat di saat ini, asal saja Datin pulih seperti sediakala. Tapi makin lama makin teruk, Dato memanggil Doktor. Keadaan bertambah cemas, beberapa minit kemudian  Datin menghembuskan nafasnya yg terakhir. Aku dapat rasakan pegangan tangan datin masih mengenggam tgn aku, semakin lama semakin lemah dan genggaman tgn Datin terlepas dr tgn aku. 



Aku menangis memeluk mak, Sungguh aku tk sangka, Datin yg baru saja ku kenali di ambil nyawanya oleh Allah sebentar td. Aku menangis, Ayah hanya tertunduk sambil memegang bahu Dato yg masih memeluk Datin, Keadaan yg tidak di sangka itu sangat memilukan..Bagaimana kah Aimee menerima berita ini di kala dia sendiri bergelut antara hidup dan mati ?? Dan bagaimana aku harus melunaskan janji2 aku pd Datin walaupun aku sama sekali tidak lansung merelakannya ? Aku buntu, dan aku fikiran ku tiba2 kosong, aku tk tau apa yg harus aku lakukan, yg hanya mampu ketika ini hanya airmata aku deras mengalir laju,,

Ya Allah, sungguh besar kekuasaan mu, baru sahaja aku mengenali insan bernama Aimee, dan baru sahaja hati aku ingin menerima seorang kawan, Kejadian yg tidak di sangka berlaku, malah aku terpaksa menunaikan janji2 Datin untuk menjadikan Aimee putera hati ku, dan aku juga harus menjaga Aimee seperti mana aku menjaga diri aku sendiri. Mampukah aku, mcm mana aku nk bgtau Aimee semua tentang ini, dan bagaimana Aimee boleh menerima berita tentang kematian Datin , iaitu ibu kesayangan nya sendiri. Kalau aku, aku rebah dan tidak mampu, walaupun aku tidak mengenali datin dengan rapat, tp aku dpt rasakan sesuatu mengikat hubungan kami, Hati aku tk terbuka ke arah cinta, dan hati aku juga harus di ubati akibat kekecewaan yg lalu. Mampukah aku ? Ya Allah kenapa aku ?            Lamunan ku hanyut di dalam keadaan aku yg masih lg terkejut dan lemah, aku memandang sayu pusara Datin Tiyah, Dato hanya tertunduk sambil menitiskan air mata kesedihan perginya seorang yg tersayang, tidak dpt di gambarkan perasaan Dato ketika ini.  Siapa mampu melawan takdir Allah. Ada hikmah di sebalik semuanya ini, dan aku percaya, hanya Allah sahaja sebaik baik penentu semuanya. Selesai sahaja pengebumian Datin , aku bersama Mak, Ayah dan Dato berjalan ke kereta untuk  pulang , sedang aku berjalan, aku terpandang susuk tubuh seseorang berada berjauhan di bawah pokok..Aku amati susuk tubuh yg seakan akan ku kenali itu. Susuk tubuh itu merenung ke arah aku..Betul kah apa yg aku nampak ini ??? Deez ??? Kenapa Deez kt sini ? bukan ke dia sangat membenci aku, apa kaitannya dia dengan Datin TIyah ? atau dia sengaja dtg ke sini untuk mencari aku ?? Arggghh.Aku mempercepatkan lg langkah ku menuju ke kereta dan aku tidak menoleh pun ke arah Deez berada. Ku biarkan perasaan ini tidak merajai di saat aku masih lemah. Deez hanya memandang sayu pd aku. Yg pastinya Aku benci melihat muka Deez, Benci !!  Fikiran aku berkecamuk , tiba2 perasaan ku jd tk tentu arah..Mcm mana aku nk khabarkan berita kematian Datin Tiyah pd Aimee ? Aimee masih lg koma dan sedang bergelut antara hidup dan mati, 

     
 





Aku masih tk sempat menjenguk dia lansung kerana sibuk menolong Mak menguruskan pengebumian Datin, Aku tidak dapat menerbitkan perasaan aku untuk jdkan Aimee putera hati aku, dan mampukah aku melunaskan semua janji2 Datin ? Ya Allah..Tabahkan aku.              


Ya Rahman...Sesungguhnya aku bermohon pada mu..Berilah aku jalan untuk hadapi semua ini. Dan satu lg yg paling mengejutkan aku, mengapa Deez muncul ? dan aku tidak dapat lupakan pandangan Deez pd aku, sorot matanya yg sayu. Aku sama sekali tidak faham..Lamunan aku terus bermain sementara  kereta masih lg menyusur perjalanan, arahku melawat Aimee di Hospital. Aimee...Maafkan aku....



  Bagaimana Cici mengharungi semua ini ? Adakah Aimee akn sedar dr koma ? dan mcm mana Deez boleh ada di tanah perkuburan ? Adakah Deez ingin Cici kembali ke sisinya ? Nantikan episod seterusnya dalam episod 6 " Cinta aku dan Dia "







Di larang sama sekali mencetak atau mengcopy ke blog2 lain dan mana2 saja untuk tatapn pembaca2 melainkan dari blog saya sahaja. Sebarang pelanggaran hak cipta akn di ambil tindakan undang-undang. Watak-watak tiada persamaan sama ada dengan yg hidup atau yg sudah meninggal dunia.  




Hasil Nukilan : Aida Amer












Jumaat, 13 Julai 2012

Cinta Aku Dan Dia - Episod 4

Cinta aku Dan Dia Episod 4



     Aku melihat dengan air mata yg tk henti2 jatuh dari pipi ku, langkah Deez dan Geegee makin hilang dari pandangan, rupanya bukan aku sahaja yg menyaksikan  drama yg baru saja berlaku di depan ku td, ramai bdk2 kolej yg aku kenal dan tidak ku kenal turut sama menyaksikan drama pd petang itu. Aku malu, malu di perlakukan sebegini, apa salah ku ? apakah dosa ku ? aku tidak menyangka ini akn berlaku, sama sekali aku tidak menduga, selama hidup aku,  tidak pernah sekali hinggap tamparan dari sapa2 pun ke pipi mulus ku,   takkan ada dan tidak pernah, sekalipun dari mak dan ayah aku. Tambah2 lg Deez, memang takkan sekali kali, dia berbuat begitu, tampar kucing pun dia tk sanggup inikan org yg pernah  dia sayang...Ya Allah, hebatnya dugaan mu, apakah sebenarnya ???

     Aimee menarik lembut tangan aku, dia memimpin aku cepat2 berlalu dari pandangan ramai, nampak ke prihatinan dia pada aku, Jac dan yg lain2 di tinggalkan kami berdua. SEmua yg ada turut bersurai, tk kurang ada yg mengeleng kepala melihat kejadian td, Entah kenapa , aku biarkan saja Aimee menarik tangan aku,  Aimee memimpin aku , dan aku  ikut kemana saja Aimee melangkah. Tahu2 aku sudah berada di bawah pokok tempat aku selalu jumpa dengan Deez. Setibanya aku di bawah pokok,  baru aku tersedar yg aku di tarik oleh Aimee, aku cepat2 melepaskan pegangan tangan aku dari Aimee.







" Errr,, apa yg awk buat nih ? " aku menyorokkan tangan ku di belakang, aku agk marah dengan tindakan Aimee memegang tgn ku td,

" Maafkan saya Cici, saya cuma nak buat awk ok je, awk nampak teruk sangat, awk ok ke ? "
Aimee cuba menenangkan aku.

" Apa !! awk kata saya teruk , memang saya teruk dan saya tk mintk pun awk tolong org yg teruk mcm saya, awk boleh balik lah,..!!!

   Aku agk bengang bila Aimee cakap aku teruk, emosi aku dalam keadaan yg tidak stabil, perasaan marah, sedih dan terkilan bercampur baur semuanya, Jawapan yg aku hendak tp persoalan yg masih timbul, makin aku mahukan penyelesaian antara aku dan Deez makin aku tertekan dengan keadaan ini. Aku hilang sabar dan tidak boleh menahan kemarahan sekarang, Aimee pulak yg jd mangsa aku..Arghhhh...






" Tak, tak,,,maksud saya bukan teruk mcm tu, errrr errr muka awk nampak teruk sbb nangis, " Aimee rasa bersalah dan salah habah melihat aku marah.

" Hah....apa !! awk cakap apa ??? saya benci awk lahh....awk ni penyibuk tau tak, saya tk nk tengok muka awk lg, tolong jgn ganggu saya laa !!! "

Aku marah dengan Aimee, entah kenapa aku pusatkan seluruh kemarahan aku pd Aimee, Aku dh hilang arah dan kawalan, payah jugak aku  nak marah org sebelum ni, aku banyak sabar dan buat tak tau je kalau ada yg sengaja nak cari pasal dengan aku, tp dengan Aimee aku jd geram..Aku marah sangat, semua sbb Deez..Aku cuba mengawal perasaan aku, aku tarik nafasku dan ku hela nafas ku panjang2. Tak cukup dengan itu aku cuba beristighfar, aku tutup mata aku dan aku cuba tenang...Tamparan itu menghantui aku. Aku menjerit kuat2, ibaratnya, satu padang suara aku bergema. Aimee cuba  menjauhkan diri dari aku, aku  berperang dengan diri aku sendiri,  Aimee agk terkejut melihat aku . Lidahnya kelu, aku tengok dia terdiam. 

" Pergi lah, saya tk nk tengok muka awk !!! "

 






 Aku menolak Aimee sampai Aimee terjatuh, Aimee membiarkan sahaja aku memperlakukan dia sebegitu, Aimee faham yg aku dalam keadaan " sesuatu " sekarang, perlahan lahan dia bangun mengutip kertas2 yg bertaburan  dek di tolak aku, Aimee meninggalkan aku, renungan matanya sayu memandang , pandangan matanya tajam, aku dapat rasakan ada sesuatu melalui renungan mata itu..Aku puas, puas dapat buat Aimee begitu...Tiba2 pandangan ku kabur, kepala ku berpusing, seluruh pandangan ku gelap..Gelapp....

     Aku cuba membuka mata aku, samar2 aku melihat Mak, Ayah dan Aimee berdiri sebelah katil tempat aku terbaring, aku pandang sekeliling, tempat itu sangat ku kenal, aku cuba untuk bangun, tp badan aku terasa lemah. Aku tak sedar apa yg terjadi, yg aku tahu , sekarang aku berada di Hospital. Terkejut bila aku lihat Aimee bersama sama mak dan ayah.



" Ci, Ci pengsan td, nasib baik Aimee ada, dia la yg hantar ci ke hospital, kalau tak, apa lah yg jadi nanti."

Mak mengusap dahi aku perlahan lahan. Aku palingkan muka aku dari Aimee, hati aku terdetik rasa bersalah yg amat, tk sepatutnya aku lemparkan seluruh kemarahan aku pd Aimee, Kesian Aimee biarkan aku lakukan apa saja padanya. Aku tak sanggup tengok muka dan matanya. Pandanganku ku palingkan  ke arah lain.


Ayah mendekati dan memegang tangan aku, 

" Ci, Doc cakap ci tkde ape2, cuma tekanan darah ci rendah, ci kena banyak berehat, ci rehatlah ya, ayah tk nak tengok ci macam ni, "

    Sayangnya ayah dan mak pada aku, kasih sayang ayah dan mak tidak berbelah bahagi, airmata aku tiba2 mengalir, rasa sebak menyelebungi aku. Aku menyembunyikan perasaan aku, aku tak mahu ayah tahu pasal aku dan Deez. Aku tak nak ayah pulak sakit bila tahu pasal aku dan Deez, biarlah aku buat2 gembira dan takde ape2, Aku tak nak ayah sakit, aku tak mahu !!.

" Oh ya Ci, lupa pulak ayah nk perkenalkan, ni anak kawan baik ayah, AImee, Aimee cakap yg Ci dan dia dh saling kenal, betul ke ? "

      Ayah memandang aku dan AImee, terkejut aku , bila ayah perkenalkan Aimee, ayah menarik Aimee dekat dengan katil aku. Patutlah Aimee tahu nama penuh aku, dan kenal sangat dengan aku, anak kawan ayah rupanya. Aku nampak Aimee senyum kelat, mukanya senyum tp senyum paksa, mungkin masih takut dengan aku, aku nampak dia cuba untuk jauh dari katil aku, sikapnya yg sedikit cemas buat aku nk tergelak,  lucu pulak rasa, dah mcm tikus takut kucing pulak.. Hati aku sedikit terubat dengan gelagat Aimee..terukir senyum kecil di bibir ku. 


" Ci rehat la ya, abang, biarlah cici dengan Aimee kt dalam, jom la kita keluar.."

 Mak mengajak ayah keluar, nampaknya mak bg peluang pd Aimee untuk berbual dengan aku. Mungkin mak cuba untuk merawat hati aku yg masih kecewa di tinggalkan Deez, mak memandang aku dan Aimee, mak menarik tangan ayah keluar, dan satu senyuman manis di lemparkan pd aku. Ayah mengikut mak dan mengangguk pd Aimee. Tanda ayah merestui Aimee bersama aku seketika.

" Errrr,, errr maafkan saya, saya tak sengaja dokong awk, saya tengok tiba2 awk jatuh, jd saya cepat2 la pangku awk dan bawak awk ke hospital, risau saya kalau jd apa2 pd awk, saya tak sanggup dan takkan maafkan diri saya sampai saya mati. "

    Panjang Aimee berbicara, mukanya yg agk pucat dan teragak agak cuba menjelaskan apa yg terjadi di bawah pokok td..Aku hanya memandang gelagat Aimee. Aku biarkan dia berkata kata. Aku hanya membatu.

" Lepas saya hantar awk ke Hospital, saya call mak awk dan ayah awk, saya ambik no tu dari hset awk, sorry la saya on hset awk tanpa mintak kebenaran awk dulu, saya terpksa, saya cemas, tk nk mintk dengan ayah saya, jd saya search je la dalam hphone awk..seb baik jumpa, maaf ya awk."

       Aku meninjau pandangan aku ke arah luar, melalui cermin ku lihat ayah dan mak tengah berbual bual dengan Doctor, mungkin doctor inilah yg merawat aku sebentar td. Aku kembali merenung AImee, Aimee masih berada jauh dariku. Mukanya yg serba salah dan kerisauan tidak boleh di sembunyikan. Jauh di lubuk hati aku, sebenarnya, aku amat bersyukur sebab Aimee menyelamatkan aku dari semua yg berlaku td, baik dari Deez dan semasa aku pengsan bawah pokok td.

        Tengah2 terfikir, Entah mcm mana tiba2 aku teringat kembali peristiwa petang td, aku jamah pipi ku yg kena tampar, dan aku gosok perlahan lahan, air mata aku tumpah lg ke sekian kalinya. Aimee mendekati aku dan cuba untuk menenangkan aku, dia menyentuh bahu aku dan  menepuk perlahan lahan, aku teresak esak, aku palingkan muka aku ke arah lain, teringat pulak yg Aimee cakap muka aku teruk bila menangis, aku malu..Aku cuba bertenang, cuba berhenti dari terus menangis, aku tarik nafas dalam2, Hati aku menyebut Allahuakbar..aku istighfar banyak kali dan tangisan ku makin hilang.

" Eh2,, Ci cuba awk sentuh pipi awk belah kanan, " Tiba2 pulak si Aimee menyuruh aku sentuh pipi aku yg sebelah lg,

" Awk perasan tak ? apa awk rasa bila awk sentuh pipi awk tu ? Aimee memandang tepat ke muka aku. Renungan matanya tk berkelip. Reaksi mukanya agak cemass,..konon nak buat suprise la...












" Pipi awk bulat dan comell, cuba awk senyum , kalau awk senyum, mesti tambah bulat dan laaaaaagii comell.." Aimee cuba memujuk aku, dia tersenyum lebar, aku menyentuh pipi belah kanan, hati aku sedikit terubat dengan lawak dan pujukan Aimee.,terukir senyum kecil di bibir ku, aku hanya memandang Aimee dengan pandangan yg kosong. Aimee tertunduk mengeluh, seakan putus harap melihat keadaan aku. 


" Errr..saya mintk maaf sekali lg Ci, kalau awk sedih sbb saya , saya tk kan ganggu awk lagi, saya mintk diri dulu " 


   Aimee meminta diri untuk pulang, nada suaranya mcm merajuk, aku biarkan sahaja Aimee meninggalkan aku, ku lihat aimee keluar dan bersalaman dengan mak dan ayah, aku jugak lihat ayah menarik tgn aimee supaya jgn balik dulu, tp Aimee berkeras hendak balik, ku hanya mampu memandang, memang jiwa ku hanyut, perasaan ku hilang, entah ke mana, semuanya seakan tidak penting dan bermakna bagi aku. Aku cuba memejam mata , aku pohon supaya hati aku tenang. Biarlah aku rasakan ketenangan walau seketika. Itu sudah memadai bagi aku. Aku hanyut...


" Dato, rasanya cici dah boleh keluar, dah 2 hari dia menerima rawatan, ubat2 jgn lupa makan, kasi dia ada tenaga balik, "


Aku memandang Doc hasyim, doc hasyim memang doc ayah, apa2 sahaja masalah kesihatan , dialah tempat rujukan ayah, Kesihatan aku makin baik, Migrain aku makin kurang, dengan bantuan ubat ubatan yg di bekalkan sakit aku makin baik, Dan aku boleh meneruskan rutin aku mcm biasa, yg pastinya satu2 nya yg masih tidak baik adalah perasaan dan jiwa aku, jiwa aku masih sakit, sakit mengenangkan Deez. 

    Sepanjang aku berada di Hospital, dia tk pernah bertanya khabar,  pernah juga aku dengar, org2 kata, kalau pasangan yg  putuskan hubungan, tk semestinya pasangan kita akn terus melupakan, mungkin dia boleh anggap kita sebagai kawan, tk kurang juga yg masih mengambil berat walaupun dah tidak ada sebarang ikatan , tp, Deez lansung tidak berhubung dan bertanya khabar tentang aku, mungkin jgk dia tak tau aku sekarang menerima rawatan di hospital. Setahu aku ,tak mungkin kalau tak tahu, setiap berita hangat mengenai aku akn cpat tersebar. Dan aku masak sangat dengan bdk2 Kolej. Kalau jac tau, mesti satu Kolej akn tau. Bila di fikirkan balik , hati aku tambah sakit, geram, marah, bengang dan segala macam perasaan aku rasa tika ini..Dan satu je yg pasti, Bagi aku, Deez memang jahat dan memang dh lupakan aku. Arghhhh... Sampai hati Deez..!!! Aku benci kau Deez..!!


   Ku biarkan perasaan aku hanyut dengan begitu sahaja, jika aku ikutkan akn merana badan, biarkan keadaan dan masa  menentukan segala galanya. Dan aku pasti akan ada jawapan bg semuanya ini. Aku menunggu saat itu, dan aku akn hadapi semuanya walau apa yg mendatang, Ku di peluk oleh mak dan ayah ke kereta, terasa jauh perjalanan aku pulang ke rumah, aku perlu rehat yg panjang, biarlah hati aku betul2 tenang, baru aku akn kembali ke kolej. Doaku , " Ya Allah berilah ku ketenangan."


      Dalam aku hanyut melayan perasaan, teringat aku pd Aimee, entah mengapa wajah dan senyum dia bermain main di ruang mata aku, perasaan kesian bercampur kesal atas apa yg aku lakukan pd Aimee, aku yg buat Aimee jd bersalah, aku juga yg buat Aimee nampak menyibuk, aku aku dan aku..Entah kenapa aku dapat rasakan ade sesuatu dengan Aimee, kenapa dia muncul di saat aku tengah ada masalah dengan Deez, 


   Mungkin jugak ayat " Allah menarik sesuatu sebab ingin menggantikan dengan yg lebih baik," itu boleh di guna pakai ketika ini ?  Adakah Aimee pengganti Deez ? Arghh, tidak mungkin,  aku takkan senang2  menerima lelaki, setelah di kecewakan, aku perlu masa untuk sembuh. Tp mcm mana keadaan Aimee, adakah dia ok ? dia pun tk menjenguk aku sepanjang 2 hari aku di Hospital, malah Hset aku lansung tidak berbunyi waima pesanan ringkas sekalipun, mungkin Aimee ingt pd kata2 aku, " jangan kacau aku lg," Sebab itulah  Aimee mengambil tindakan mendiamkan diri, tp hati aku tak sedap, aku boleh rasakan ade sesuatu .   Mana awk Aimee ? tiba2 aku jd tk tentu arah, aku gapai phone ku dan ku hantar sms bertanya khabar, 


" Salam, maaf ganggu, awk ok ke ? sihat ? " 


Aku tidak menghiraukan tanggapan  Aimee pd aku, yg penting sekarang,  aku nak tau Aimee ok atau tidak itu je. Baru hati aku lega. Lama aku hantar sms, tp tk berbalas..memang jd tambah pelik, selalunya aku yg tkkan peduli sms Aimee tp keadaan dh jd terbalik..Hurmmm..aku mengeluh. Mungkin aku akan mintak maaf dengan Aimee dkt kolej nanti, mintak2 la Aimee maafkan aku, maybe dia boleh jd kawan aku yg paling baik di masa akn datang atau pengganti Deez ?? argghhh..Jawab la Aimee. Hati aku resah...Salah habah dan tiba2 aku fikir macam2.. Mintak2 Aimee ok...


  Tiba2 tengah aku sibuk melayan keresahan, Telefon mak berbunyi...

" Trittttt triittttt, Waalaikumusallam..  " Datin Tiyah, ya.. Hahhhh ?? Masyaallah, ye ke ni.." .Mak cemas,
 nanti saya dan suami ke sana ya, Ya Allah, datin banyak sabar yew, Doa yg baik2,....Insyallah tkde ape2, "

Aku jd risau,

" Ada apa mak, " hati aku tiba2 terdetik pd Aimee, entah kenapa aku dapat merasakan sesuatu, biasanya hati aku tak menipu..

" Aimee bang, kite kena ke Hospital sekarang jugak, " Mak memandang ayah, ayah agk terkejut mendengar berita yg tidak di sangka itu,

" Astaghfirullah, kenapa ? " Ayah membuat pusingan U menuju ke Hospital tempat Aimee di masukkan, ayah memecut laju,

Aku terdiam, dalam hati Allah saja tau betapa risaunya aku, Ya Allah selamatkan lah Aimee, aku mesti jumpa dia, aku nak mintk maaf, aku takkan maafkan diri aku kalau apa2 jd pada dia...Ya Allah, tolong Ya Allah...

" Ayah cepat ayah " Aku plak yg tk sabar, Arghhh....mengapa, ? baru sahaja aku bukak hati aku untuk menerima seorang kawan, Aimee Maafkan saya !!! perasaan aku makin resah....walau apa2 yg jd selamatkan lah Aimee ya Allah....!!!..tiba2 air mata aku jatuh lg..

Apa sebenarnya yg jd pd Aimee ?? Adakah Aimee selamat ?? Argghhhh....tunggu sambungan seterusnya Episod 5 " Cinta Aku dan Dia " .


Di larang sama sekali mencetak atau mengcopy ke blog2 lain dan mana2 saja untuk tatapn pembaca2 melainkan dari blog saya sahaja. Sebarang pelanggaran hak cipta akn di ambil tindakan undang-undang.

Watak-watak tiada persamaan sama ada dengan yg hidup atau yg sudah meninggal dunia. 
 




Hasil Nukilan : Aida Amer



Ahad, 8 Julai 2012

Cinta aku Dan Dia - Episod 3

Cinta aku Dan Dia Episod 3



     

Pandangan aku makin kabur, air mata yg terus menerus jatuh menerjah ke pipi memang tidak dapat di bendung lagi, saat itu juga aku rasa diri aku tiada apa-apa. Semuanya kelam, suram, umpama jasad ku melayang layang terawang awangan. Betapa pedih rasa hati ini, di tinggalkan tanpa sebab yg munasabah. Aku perlukan seribu jawapan untuk ini. Dan aku tidak teragak-agak untuk lakukan apa sahaja untuk aku dapatkan jawapan mengapa Deez tinggalkan aku.

      Selama 4 tahun perkenalan aku tidak pernah sekali pun aku lakukan  sesuatu ,yg boleh buat  Deez marah dan kecik hati. Jd takkan la sebab-sebab kecil Deez boleh tinggalkan aku dengan begitu sahaja, mana janji-janji dia sebelum ni yg ingin jdkan aku " Permaisuri " hidup dia , mana janji-janji yg Deez ingin sehidup semati dengan aku, susah senang bersama dan ayat seribu tahun aku lah tetap di hati .

Mengapa di saat ini ? mengapa di saat aku amat memerlukan kasih sayang dia dan saat aku begitu selesa menerima kasih sayang Deez dan begitu enak di buai rasa, di saat itu lah Deez rentap semua kebahagian dan harapan aku, kenapa di saat aku amat menyintainya dengan setia tanpa ada niat untuk mencuranginya. Tetapi , Deez senang-senang melepaskan aku begitu sahaja,  seolah olah aku tidak penting baginya...






     Kenapaaa ????


    Sejuta persoalan terus menerus menerjah di benak fikiran ku, macam2 yg aku fikirkan sehingga aku buntu mencari jawapan yg pasti. Aku hanya mampu menangis di saat ini. Wajah mak dan ayah bermain di ruang fikiran aku, andai mak ada di situ memang basah baju mak bermandikan air mata aku. Aku melangkah longlai, mengumpulkan sekuat tenaga untuk ku susuri jalan pulang. Umpama angin yg bertiup tiada arah itulah yg ku rasa di saat ini. Entah mana harus ku tuju, semuanya gelap di depan aku.








Tiba-tiba satu suara menyapa aku dari tepi...


 " Assalamualaikum , Boleh saya bantu, ? errkk awk ok ke ? " Susuk lelaki yg aku nampak memerhati aku dari kejauhan, entah bila tiba-tiba berada di tepi aku, Wajah nya yg kacak, badannya yg tegap dan rambutnya yg lurus panjang mencecah bahu membuat aku sedikit terkejut. Dengan rupa aku yg sebegini, aku tidak mungkin boleh berdepan dengan sesiapa, masih lg bercucuran air mata ,  tidak tertahan hiba hati ku , dan aku cuba menyembunyikan, dengan cepat-cepat aku menyapu air mata aku. 


" Wa a laikummusalllam" ..Teragak2 aku menjawab salam si mamat kacak nih, Aku cuba bertenang.


" Maaf lah kalau saya mengganggu awk , saya terpanggil untuk mendekati awk, tp awk, apa sahaja yg awk alami, saya harap awk tabah, awk sabar ya, saya tau awk mampu mengharungi." 


 Panjang pulak si mamat kacak ni berhujah, entah dari mana datangnya tiba-tiba plak muncul, tahu-tahu dah bg nasihat bagai, Sapa mamat nih ?


" Awk sapa ahh ? saya kenal ke ? " berkelip kelip mata aku menahan sebak, Aku cuba tenang..


" Saya Aimee, Aimee Zariff..Saya baru 2 hari pindah sini, dan saya selalu datang bawah pokok sebelah sana bila saya free, cari idea..saya suka melukis,"  aimee memperkenalkan diri.


" Ohh...Thankss " Ringkas sahaja ayat aku untuk Aimee, Mood masih tkde untuk meneruskan perbualan.


" Saya minta diri dulu, " Aku meninggalkan Aimee yg masih lg hendak meneruskan perbualan dengan aku.


" Errrr awk,....  awk Cici kan ? Nur Asyierah Dato Azman " Aimee meneka nama aku, dan aku sedikit terkejut dengan tekaan Aimee.


Langkah aku terhenti seketika bila Aimee menyebut nama penuh  aku, bekerut muka aku kehairanan, aku membatu seketika dan perlahan lahan aku memusing badan aku ke arah Aimee,  sambil menyapu sisa-sisa air mata ku yg masih tertinggal.

" Mana awk tau nama saya ? " Aku kehairanan. Muka aku still berkerut.

" Saya kenal awk,... awk yg tk kenal saya, " Yakin je si mamat Aimee ni menjawab. Muka nya yg cool membuat aku tertanya-tanya, mcm mana dia boleh kenal aku,, ?? Sebut nama penuh plak tu, tk pernah di buat orang.,.

" Takpelah, take your time, nanti  bila awk dh ok,  tegur-tegur lah saya, maybe kita boleh sembang." Aimee merenung aku sambil tersenyum manis.

    Aimee meyakinkan aku,  yg dia kenal sapa aku, dan bila di fikirkan balik , aku jd pelik, baru masuk Kolej 2 hari, dan mengaku yg dia kenal pulak aku sapa, hurmmm, yg kusut makin kusut, Aku cuma mengangguk dan berlalu pergi meninggalkan Aimee yg melambai perlahan pd aku. Aku berlari ank ke tengah padang dan menuju ke kereta, Perasaan bercampur baur , hanya Tuhan saja tau apa yg aku alami sekarang, Aku perlukan kekuatan, dalam hati , " Deez, kenapa Deez buat Ci mcm ni ? Apa salah Ci Deez ???? "

"Tolong lah aku Ya Allah !! Bantu lah aku menghadapi ujian ini, sesungguhnya segala jiwa dan raga ku serahkan pd mu Allah, sesungguhnya kau lah sebaik baik penentu jalan. " Ku pecut kereta dan terus balik ke rumah.



" Cici, Cici, bukak pintu ni sayang, mak dh sediakan makanan, Cici, jgn mcm ni, bukaklah pintu ni." 

       Ketukan pintu yg bertalu talu dari mak, buat aku tersedar dari tidur, entah bila aku tertidur pun aku tk tau, yg aku ingt sampai sahaja di rumah aku cepat cepat naik ke bilik dan terbaring menangis , rupanya aku tertidur , sejak balik dr Kolej petang td, sampai malam aku berkurung dalam bilik dan tk keluar-keluar, mak dah naik bimbang. Aku biarkan sahaja pintu di ketuk, aku tidak hiraukan lansung panggilan mak. Sampailah mak berhenti.

        Aku biarkan diri aku hanyut di lamun perasaan. Sedang aku hanyut  dengan tekanan perasaan, aku terpandang Al Quran yg berada di atas " Raha" terletak cantik di sudut solat, Dengan  pantas aku berwuduk  dan tunaikan apa yg tertinggal. Doa aku teriring dengan air mata..Aku pasrahkan semua pd Allah yg satu. Kitab suci itu aku baca satu demi satu ayatnya dengan penuh penghayatan. Sekejap saja hati aku kembali tenang. Doa doa ku tertumpu pd ketenangan dan kekuatan, entah mengapa aku rasakan cinta itu lebih penting dr segala gala di saat ini, dan aku amat lemah. Alhamdulillah dengan alunan bacaan Al Quran . hati aku kembali tenang  berbanding sebelum.

Sehabis bacaan Ayat2 suci Al Quran, dan berdoa,  aku kemaskan kain sembahyang dan aku simpan Al Quran ke tempat yg sepatutnya. Perut pulak tk terasa lapar lansung. Setitik air dan semulut makanan tidak ku sentuh dari petang sampai ke malam..

Tiba-tiba bunyi pintu ku di ketuk lagi. Tidak lain tidak bukan, mesti mak.

" Cici, bukaklah pintu ni Ci, mak nak cakap, " Kesian pulak aku dengar mak tk jemu2 mengetuk pintu,

Aku bangkit dari katil dan  menyelak daun pintu, Bila saja ku terpandang muka mak, tk semena mena air mata aku jatuh deras tanpa di minta, cepat2 aku peluk mak, mak memeluk aku erat sambil mengusap usap rambut aku..

" Cici, apa pun yg berlaku, mak doa yg terbaik, kalau nak kongsi, boleh cerita kat mak, mak kan mak cici, tkde rahsia yg cici tk pernah tk bgttau mak, tenang ci, ci kan tabah, "

Mak memberi semangat pd aku, esak aku makin deras, makin lama makin deras, mak cuma mengurut belakang aku dan mengusap rambut aku supaya lega, mak menarik aku masuk ke dalam bilik, kami duduk di atas katil . Mak biarkan aku menangis,



" Ci, mengucap nakk..Istighfar banyak2, tkde benda tk boleh selesai, apa masaalah ci ni ? cuba ci cerita kat mak, " Mak cuba menyelidik.

" Mak.,.." tersekat sekat suara aku, " Deez dah tinggalkan Ci, Deez dh putuskan hubungan dengan Ci, apa salah Ci mak ? " tersekat sekat aku menahan esakkan.

" Astaghfirullah, bila ci ? " mak terkejut.

" Petang td mak, Ci tk tau kenapa Deez mcm tu, selalu Deez tk macam tu mak." aku menutup muka aku depan mak, malu tambah pilu bila berdepan mak sendiri.

Mak menarik tangan dari mukaku, sambil menyapu air mata aku mak merenung tepat ke muka ku. 

" Ci, setiap yg berlaku ada hikmahnya, mak pasti ada sbb dia buat mcm tu, Doa pd Allah banyak2 ci, kalau ada jodoh ada lah, " Ringkas ayat mak, Mak nampak tenang, tp dalam hati mak aku tahu, mak mesti sedih bila tengok aku macam ni. Aku cuba mengawal perasaan aku, aku istighfar dan selawat, dan ternyata, aku tenang. Pandangan mak sayu, tiba2 air mata jernih terbit dan jatuh dari pipi mak..Aku terkejut tgk mak nangis,

" Mak, mak jgn nangis mak, Ci mintk maaf, ci tk niat nk buat mak sedih..Mak, maafkan ci, " Aku memeluk mak..Hati aku tambah pilu, Berat ujian mu Ya Allah, tp aku harus dan mesti tempuhi, walau apa sahaja aku mesti..!!! Ikrar aku dalam hati..Kami saling berpelukan, Angin malam menghembus rambut ku, Namun aku tidak merasa kesejukan malam, yg ku rasa  hangatnya pelukan mak, Jiwa aku tenang..Malam ku biarkan berlalu, Aku pasrahkan semua padaNya, semoga Allah tunjukkan jalan buatku.

" Salam..Awk apa khabar ? sihat ? selamat solat subuh "  Terkejut aku sms yg aku terima pg2 sebaik sahaja aku menunaikan solat subuh. Bila kubaca, tidak ku kenal no sape yg tertera di hphone aku, Aku kehairanan.

" Ni sapa ? " Aku membalas.

" Saya Aimee, " Si Mamat kacak ni lagi,  Mana dia dapat no phone aku pun aku tk tau lah, kenapa di saat mcm ni dia muncul, ? apa sebenarnya ? Fikiran aku bercelaru, sengaja aku tidak membalas sms si Aimee, aku biarkan begitu sahaja.

" Maaf kalau saya ganggu, Semoga hari ni awk ceria, " Aku baca dan aku biarkan  sms Aimee, aku kembali baring, malas ke kolej, kepala aku masih lg pening, mungkin akibat kuat menangis.

" Cici, cici, bangun sayang, cici tk gi kolej ke ? "

Mak mengetuk pintu mengejutkan aku ke Kolej, tapi kepala ku rasa berat, kaki plak terasa lemah,

" Cici, kenapa tk bangun lg, ? dah lewat ni, " Mak membuka pintu bilik dan menyingkap selimutku,

" Cici tk nak gi Kolej la mak, " Aku memegang kepala ku yg main berdenyut,

" Eh...Cici, badan cici panas ni, cici demam la.." Mak sedikit terkejut menjamah dahi aku, muka mak risau.

" Ah.. ? yeke ...tkdelah mak, cici ok je.." Aku cuba mengelak , bimbang mak dh mula risau.

" Cici, ci demam, nanti mak ambik ubat ya, hari ni ci tk payah gi kelas, rehat la ya.,"

      Mak berlalu meninggalkan aku, mak membawa ubat untuk di telan. Mak menyelimuti aku dan mengusap-usap kepala aku, di ambiknya kain yg lembab dan di letakkan ke atas dahi aku, Sayang mak pd aku, Aku kesejukan, kepala pusing, satu badan lemah. Doa aku semoga cepat sembuh, tidak kusangka, penangan semalam sampai aku demam. Arghhhh...aku lemahhh...!!

2 hari aku tidak ke Kolej, hari ketiga aku rasa dh sihat dan boleh meneruskan pengajian mcm selalunya. Aku cuba kuat untuk berdepan dengan Deez, walau hati ini masih sakit dan menuntut seribu jawapan, hajatku mesti mengetahui apakah yg sebenarnya di sebalik semua ini, Kalau benar Deez ade yg lain biarlah dari mulutnya sendiri yg beritau dia dh ade pengganti aku. Aku redha kalau itu lah yg terjadi, cuma aku hairan kenapa tiba2, begitu mudah insan lain yg menggantikan tempat aku begitu sahaja. Argghh,,,, Aku menunggu saat untuk bersemuka. Aku capai kunci kereta dan memecut laju. Semoga hari ni aku dapat bersemuka dengan Deez. Berilah aku jawapan.

  Suasana kelas mcm biasa, sebaliknya ,hati aku yg tidak tenang, aku banyak termenung, sampai Cik Kam yg tk pernah tegur aku, perasan dengan perubahan aku. Aku rasa kosong, fikiranku tertumpu pd Deez, aku menunggu lunch hour, memang aku akn cari Deez..Aku kena semuka..

Aku menuju ke kafe, dan terserempak dengan jac , Jac baru sahaja lepas lunch dengan geng2 dia.

" Jac, kau ade nampak Deez tak ? sambil meninjau ninjau dalam kafe.

" Errrr, td aku nampak Deez makan dengan Geegee, " suara Jac agk terketar ketar, rupanya satu kolej dh tau yg aku dh di tinggalkan oleh Deez, malah ade yg tk senang hati dengan hubungan aku dengan Deez happy bila tau Deez dh putuskan hubungan kami, Aku malu, malu di perlakukan macam ni, apa salah aku ?? gelaran Pasangan serasi tidak lg milik aku, aku tertunduk bila Jac bgtau Deez sedang seronok2 makan dengan Geegee, terasa seolah aku di perbodohkan, Cepat2 aku ke bilik air, air mata aku tk tertahan.

" Cici " Jac menjerit memanggil, dia berlari ank mengikut aku.

Hancur luluh hati aku, sepanjang aku tidak ke kolej, dan sepanjang Deez putuskan hubungan kami, sepanjang itu jgk lah Deez tidak menghubungi aku, usahkan call , sms jauh sekali, Kenapa kerasnya hati mu Deez ? sanggup Deez buat ci mcm ni, esakkan aku makin deras, jac hanya memelukku dari belakang, dia seakan mengerti apa yg aku alami. Aku Lemah...Tolong aku Ya Allah...Berilah aku kekuatan untuk menghadapi semua ini..Hati aku sakit, sakit yg hanya aku sahaja yg tahu. Betapa bodoh rasa diri aku, mempercayai Deez selama ni, Mengapa ?? Kenapa ??


" Jac, kenapa Deez buat aku mcm ni, ? " esakkan aku makin kuat, Jac hanya menunduk, hanya itu yg mampu dia lakukan. Aku cuba untuk tabah dan tenang. Harapan aku biarlah aku kuat untuk hadapi semua ini, dan bg ku bukan senang. Aku mesti kuat..!! Aku berlari keluar dari bilik air dan balik ke kelas, dalam tengah aku berlari ank, tiba2 aku terlanggar susuk tubuh seseorang, beg sandang aku jatuh,

" Opsss,, sorry, maafkan saya, saya tk sengaja, " Suara aku terketar-ketar dan agk resah , ianya memang salah aku..Satu fail jatuh,  lukisan2 skecth dan potret bertaburan, aku mengutip semua nya dan cepat dan aku susunnya dengan teratur. Bila saja aku dongak untuk memberi semua kertas2 lukisan itu, satu senyuman manis di lemparkan pd aku, dan aku rasa, aku  kenal dengan senyuman manis itu.

" Aimeee ?...

" Cici "  ?   Serentak menyebut nama masing2, aku sedikit terkejut dengan kebetulan ini, malah aku sama sekali tidak menyangka org yg aku langgar, ialah si mamat kacak yg kenal sapa diri aku. Belum lg settle masaalah aku, timbul lg masaalah baru, Aimee hanya tersenyum  memandang sambil memegang semua lukisan2 dia yg berada di tangan aku.


" Saya mintak maaf, saya tk sengaja"  Aku cepat2 bangun dan cepat2 berlalu, seboleh bolehnya aku ingin menjauhkan diri aku dari Aimee, Ini bukan masanya dia hadir di saat aku sedang begini. Aimee mengikut aku dari belakang.


" Cici , Tungggu,,"  Aimee  mengejar ku dan cuba membuat langkahku terhenti.


" Jangan ganggu saya !! " aku  mengelak, kenapa la ketika aku tengah sedih dan nangis, si mamat kacak ni muncul ? 


 Aimee ttp tidak putus asa, dia berlari di depan aku, tindakan yg agk drastik di buat oleh Aimee, aku berhenti btul2 di hadapan nya.

" Aimee, awk nak apa dari saya, ? saya tk kenal awk sapa dan saya tak nak awk ganggu saya, so please !! jangan ganggu saya lagi, " Aku tegas dan cuba mengingatkan Aimee yg aku benar2 tk suka dengan caranya. Bagi aku ianya sangat drastik, aku  tengah sedih dan masih dalam seribu macam pertanyaan, datang pulak si Aimee, menambahkan lg kekusutan . Yg penting bagi aku di saat ini ialah jawapan dari Deez, yg lain2 bagi aku tk penting.

   Tengah2  berdepan dengan Aimee, tiba2 mataku tertumpu ke arah hadapan. Aku terpandang Deez dengan Geegee berjalan berduaan, tangan geegee dalam pautan tangan Deez, sangat mesra dan gembira, seolah olah dunia ni hanya diaorg yg punya, Perasaan aku ketika itu seperti di tampar tampar, aku rasa bodoh lg di perbodohkan, Jelas di depan aku yg Deez bermadu kasih dengan Geegee, mengapa ?? Aku ni sapa bg Deez ? Kesabaran aku dan tk tertahan lagi.  Dengan pantas aku tinggalkan Aimee di depanku dan meluru ke depan, aku menarik geegee  dengan keras..Pegangan tangan geegee dan Deez terlepas. Deez dan geegee terkejut dengan tindakan aku.

" Heeiiiii... apa kau buat ni ?? " Geegee menjerit pada aku, matanya terjegil bulat. Marah yg tgn nya di tarik dari Deez.

" Ohhhh...sbb ni la kenapa awk putuskan perhubungan kita ?? Sampai hati  Deez, sanggup tinggalkan Ci sbb perempuan lain,"  air mata aku nak jatuh tp ku tahan, aku cuba untuk kuat, apa2 pun aku harus hadapi apa sahaja yg terjadi. Dan aku hanya  akn puas hati bila semua persoalan aku  terjawab.



" Pinnggggg..." tiba2 hinggap satu tamparan hinggap ke pipi  aku yg mulus, Deez telah menampar aku, Mukanya yg marah memandang aku dengan tidak puas hati, Serta merta aku rasa lutut ku longlai, muka aku merah padam, tk pernah Deez buat mcm ni pd aku. Selama 4 tahun perkenalan aku dengan Deez, Deez tidak sekali kali " letak tgn"  ke badan aku apa lagi ke pipi aku, bgnya lelaki pukul perempuan adalah
 " Dayus " . Tetapi semuanya sudah berubah, Deez sekarang bukan Deez yg dulu, begitu cepatnya Deez berubah. Dari seorang yg lembut, baik dan peyayang, bertukar menjadi seorang yg sangat teruk bg aku, semuanya kerana tindakan aku sebentar td..Salah kah apa yg aku buat td ?? Dek kerana menarik tgn Geegee,  aku di tampar ?? Air mata aku tidak henti2 mengalir, aku tewas dengan tamparan dari Deez,Dalam tengah2 menangis, Aimee meluru mendapatkan aku, dia dengan pantas menolak Deez,


" Kalau ya pun, nak lawan, laki sama laki la,, apa kes pukul perempuan !! " . Aimee menarik aku ke pangkuannya dan menolak Deez ke tepi, Deez terkebelakang kerana di tolak Aimee, aku tengok Deez agk lemah bila di tolak, dan terbatuk batuk, 


" Belum lawan dah nk jatuh ? , kalau kau ganggu cici lagi, kau siap !! " Aimee cuba membela nasib aku,  Jari telunjuknya di acukan ke muka Deez tanda memberi amaran.  Aku lihat Deez tertunduk dan aku ternampak ada genangan air mata di kelopak mata Deez. Mukanya merah padam  menahan tangis. Deez tidak melawan Aimee, Deez cepat2 menarik geegee berlalu dari situ, seolah olah hendak menyembunyikan genangan air matanya. Terdetik rasa pelik di hati aku, kenapa dengan Deez ? Menangis ? Adakah Deez menangis sbb kena marah kt Aimee atau menangis sbb dia menampar aku ?? Aku dapat rasakan sesuatu di sebalik semua ini. Aku pelik..


Mengapa Deez ?? Kenapa Deez buat mcm ni ? Adakah semua ini kehendak Deez atau dia di paksa berbuat begini ??? Argghh...Beri aku jawapan..


Apa sebenarnya yg terjadi pd Deez ? mengapa Deez putuskan hubungan dengan Cici ? dan bagaimana Cici menerima keadaan dirinya setelah apa yg di lakukan oleh Deez ? Tunggu sambungan " Cinta aku dan Dia " episod 4 nanti...




Di larang sama sekali mencetak atau mengcopy ke blog2 lain dan mana2 saja untuk tatapn pembaca2 melainkan dari blog saya sahaja. Sebarang pelanggaran hak cipta akn di ambil tindakan undang-undang.

Watak-watak tiada persamaan sama ada dengan yg hidup atau yg sudah meninggal dunia. 




Hasil Nukilan : Aida Amer